Advertisements

Posts Tagged With: backpacking

Western Canada : 12-24 June 2018 (part 6 – Finished)

lanjutan Day 11…

Jadi ada 2 koper yang kami masukkan bagasi. Satu soft-case yang ukuran medium, satu hard-case yang ukuran cabin. Ternyata saat koper kami ambil dari conveyor, yang kecil ukuran cabin ini retak/pecah di bagian siku nya. Kami belum pernah punya pengalaman koper pecah nih. Ga parah banget, tapi tetap saja cacat kan. Ga bisa dipake lagi dan ga bisa dibetulin. Mana ini koper pinjaman dari ortunya Diana lagi. Pikiran pertama yang terlintas ketika melihat koper pecah adalah komplain ke maskapai Hong Kong Airlines. Tidak lupa kami foto juga koper pecahnya berikut tanda kepemilikan bagasi kami untuk pegangan. Tips : Jangan pernah buang boarding pass maupun bukti sticker tanda bagasi yang ditempelkan di boarding pass, hingga kita benar2 tiba dengan selamat di tanah air tanpa masalah.

Koper retak/pecah

Kami pun membawa koper kami ke bagian baggage claim Hong Kong Airlines. Stafnya cowo semua, ramah dan sigap membantu. Saat kami komplain, koper dilihat oleh petugasnya dan tanpa banyak prosedur mereka menawarkan penggantian HKD.300 untuk koper kami yang pecah. Hanya itu yang mereka bisa berikan, mereka tidak bisa mengganti dengan koper yang baru. Oke lah, daripada ga dapat apapun kami setuju. Setelah menandatangani form, kami langsung mendapatkan uang cash sebesar HKD.300. Continue reading

Advertisements
Categories: 2015-2019, AMERICA, Canada | Tags: , , , , , , | Leave a comment

Western Canada : 12-24 June 2018 (part 5 – Banff, Revelstoke, Richmond)

Day 9 : Banff – Revelstoke

Hari ini ceritanya kami pagi2 mau langsung check-out saja dari hostel, jadi tinggal ke Lake Minnewanka yang berada agak di luar Banff dan langsung cabut ke arah Revelstoke. Seperti biasa, jam 7 pagi kami sudah berangkat. Kali ini petugas di hostel berjaga 24 jam, jadi pagi2 kami check-out dengan menyerahkan kunci pada resepsionis.

Dari Banff ke Lake Minnewanka nanti jalannya akan bercabang 2, tapi sebenarnya mau pilih mana saja sama, karena rutenya loop (lingkaran) dan pasti kedua2nya tiba di Minnewanka. Kami pilih yang ke kiri dulu, nanti pulangnya baru melewati Two Jack Lake.

Lake Minnewanka

Sampai di Lake Minnewanka memang masih sepi. Matahari bersinar menyilaukan mata tapi membuat danau berkilauan indah. Danau ini berbeda dari danau2 sebelumnya yang kami lihat di Canadian Rockies. Danau ini sangat besar, lebih mirip laut karena ujung2nya tidak terlihat dari dermaga. Makanya di sini disediakan cruise, saking besarnya danau ini.

Lake Minnewanka

Continue reading

Categories: 2015-2019, AMERICA, Canada | Tags: , , , , , , , , | Leave a comment

Western Canada : 12-24 June 2018 (part 4 – Columbia Icefield, Banff)

Day 7 : Peyto Lake, Athabasca Glacier, Moraine Lake

Jam 5 pagi kami sudah bangun karena matahari juga sudah terang. Betul saja, ada 2 teman sekamar yang juga sudah bangun dan keluar kamar. Kami siap2 dan kemudian ke dapur untuk bikin sarapan. Eh, ternyata ketemu lagi dengan teman sekamar yang juga sedang sarapan. Sesudah sarapan, kami pun menuju Columbia Ice Field, melewati jalan yang namanya Icefield Parkway. Jalanan ini terkenal sebagai jalanan dengan pemandangan sangat indah untuk dilewati.

Icefield Parkway

Continue reading

Categories: 2015-2019, AMERICA, Canada | Tags: , , , , , , , , , , | Leave a comment

Western Canada : 12-24 June 2018 (part 2 – Vancouver)

Lanjutan Day 2 – arrive Vancouver, Capilano Suspension Bridge

Kami tiba di Vancouver pada hari yang sama dengan keberangkatan dari Hong Kong karena perbedaan time zone. Saat mendarat di airport sebelum imigrasi, sempat ada pemandangan menarik yaitu akuarium dengan air warna biru cerah berisi ubur2 besar berwarna kuning cerah yang bergerak cukup lincah. Sangat mencolok dan menarik. Rupanya itu sebagian dari koleksi Vancouver Aquarium, yang segaja ditempatkan di airport sebagai bentuk promosi.

Untuk imigrasi, ternyata Vancouver Airport menggunakan Primary Inspection Kiosk. Jadi kita diarahkan ke mesin2 yang berjejer untuk scan paspor, foto wajah, mengisi data traveling dan deklarasi custom (barang bawaan) secara digital. Ada staf yang akan membantu mengarahkan kita ke mesin yang available (ada lampu hijau). Pengisiannya cukup mudah dan 1 mesin bisa untuk input data 1 keluarga. Setelah diisi lengkap, nanti akan keluar kertas print out. Simpan baik-baik ya.

Masih ada cara manual  tapi sedikit sekali jumlah penumpang yang melalui cara ini. Bagi yang sudah mengisi secara digital, akan antri menghadapi 4 petugas imigrasi yang berdiri berjajar. Jadi seperti penjaga pintu, bukan seperti petugas imigrasi yang biasanya duduk di kotak2 tersendiri. Silakan berikan passport dan kertas print out tadi kepada mereka. Nanti mereka akan tanya2, misalnya berapa lama di Canada, mau ngapain, nanti naik apa, nginep di mana, dsb. Kalo mereka sudah yakin kita dipersilakan lewat. Jadinya ga ada cap di paspor. Kertas print out tadi akan dikembalikan kepada kita. Jangan dibuang dulu karena ada satu pengecekan terakhir sebelum keluar dari airport. Continue reading

Categories: 2015-2019, AMERICA, Canada | Tags: , , , , , , | Leave a comment

Western Canada : 12-24 June 2018 (part 1- persiapan & perjalanan)

Prolog

Keindahan Lake Louise, Banff National Park

Pernah dengar Canadian Rockies ? Banff National Park ? Lake Louise ? Tempat2 itu sudah terkenal akan keindahan alamnya. Bahkan keluarga Diana yang sudah banyak melanglang buana menyatakan bahwa keindahan alam nya lebih spektakuler daripada Swiss. Wow… Jadi penasaran seperti apa ya ?

Waktu berkunjung yang disarankan adalah saat summer yaitu Juli-Agustus. Juni dan September masih oke, karena peralihan. Jadi  kami memutuskan untuk pergi di pertengahan Juni, supaya tidak terlalu ramai di sana dan pas waktu libur lebaran di Indonesia.

Persiapan yang perlu dilakukan kali ini lumayan banyak. Cari tiket murah, cari akomodasi murah, cari info soal sewa mobil dan nyetir di Canada, cari info jalan dan tempat wisata di sana, serta susun itinerary yang pas. Perjalanan yang jauh dari Jakarta ke Canada di North America dan waktu liburan yang terbatas membuat kami harus menyiapkan semuanya se-efisien mungkin. Continue reading

Categories: 2015-2019, AMERICA, Canada | Tags: , , , , , | 1 Comment

Penang – Malaysia : 29 Desember 2017

Kami mengunjungi Penang dalam rangka menikmati Cruise Victoria yang memang stop di 2 lokasi, yaitu Malaka dan Penang. Perhentian pertama bisa dibaca di Malaka (2017). Perhentian kedua di Penang agak berbeda dengan saat di Malaka. Kali ini kapal dapat bersandar penuh di dermaga daratan Penang. Jadi penumpang kapal cruise dapat langsung turun ke daratan. Sangat mudah, tidak perlu antri boat lagi. Diana dulu sekali pernah ke Penang bersama orangtuanya. Jeff belum pernah. Tapi kali ini rencananya mau santai saja memang, tidak mengejar tempat wisata tertentu.

Kami bisa melihat dermaga Penang tersebut dari balkon kamar kami. Jadi yang awalnya mau santai2, turun kapal agak siangan, jadi berubah rencana. Langsung turun aja deh. Sepi tuh yang turun pagi2. Mungkin penumpang kapal masih pada sarapan atau belum bangun. Lagipula kami sudah kenyang sarapan di kamar pagi ini.

Sama seperti saat di Malaka, Costa Card menjadi identitas diri pengganti passport. Tiba di pelabuhan, kami disambut beberapa wanita dengan pakaian khas daerah Penang yang memainkan rebana. Tak jauh dari situ, ada ‘gerobak’ information. Ada petugasnya dan ada banyak brosur serta peta wisata Penang.

Namun yang lebih heboh lagi adalah sepanjang perjalanan keluar dari gedung pelabuhan. Kami disambut dan ditawari paket wisata keliling Penang oleh puluhan supir taksi dan travel. Lebih parah dari di Malaka karena mereka berada di sepanjang perjalanan kami keluar gedung sampai beberapa ratus meter setelah keluar gedung. Bukan hanya 1 titik seperti di Malaka. Continue reading

Categories: 2015-2019, ASIA, Malaysia | Tags: , , , , , | 2 Comments

Malacca – Malaysia : 28 Desember 2017

Kami jalan-jalan di Malaka atau disebut dalam bahasa aslinya sebagai Melaka, karena cruise kami berlabuh di kota ini selama beberapa jam. Jadi daripada diam di kapal, lebih baik turun dong. Apalagi kami berdua belum pernah mengunjungi Malaka. Waktu itu ke Malaysia hanya ke Kuala Lumpur dan Genting saja. Bisa baca di trip Malaysia (2006).

Dari cruise ke tender boat hingga sampai daratan

Costa Cruise tiba di Malaka pukul 7.30 pagi akan tetapi tidak bisa merapat karena perairan yang dangkal. Jadi untuk turun ke Malaka, para penumpang perlu naik tender boat atau kapal kecil dari kapal cruise menuju pelabuhan di daratan Malaka. Untuk berkeliling Malaka ada pilihan untuk ikut paket tour yang disediakan oleh pihak cruise. Cuma ya pasti mahal lah. Kami pilih jalan sendiri aja.

Untuk yang ikut tour dari kapal (program Shore Excursion) mendapatkan fasilitas turun terlebih dahulu. Sementara yang mau jalan sendiri, bisa datang jam 08.15 di Concorde Plaza di deck 7. Petugas memberikan nomor urut buat naik tender boat. Kami dapat nomor 5. Kapasitas satu tender boat kurang lebih 50 orang. Setelah menunggu sekitar 10 menit, nomor kami dipersilakan menuju ke tender boat.

Karena passport semua penumpang di’tahan’ di cruise, maka yang menjadi kartu identitas selama di Malaka adalah  kartu Costa. Saat keluar cruise, kartu Costa di-scan dan jika hasil fotonya tidak sama dengan pemegang kartu, maka yang bersangkutan tidak diperkenankan turun. Demi keamanan juga sih. Tender boat kami tertutup semua sisinya. Jadi aman jika ada hujan dan ombak. Pagi ini sih cuaca sangat cerah, jadi menyenangkan untuk jalan2 eksplorasi Malaka.

Continue reading

Categories: 2015-2019, ASIA, Malaysia | Tags: , , , , , | Leave a comment

Korea Selatan : 20-30 Oktober 2017 (part 5 – Seoul)

Lanjutan Day 9 : Insadong, Deoksugung

Tiba di Seoul, kami pergi ke area Insadong. Di Insadong banyak jualan aneka souvenir, handicraft, barang seni dan barang antik. Suasananya sangat ramai, selain memang hari Sabtu, rupanya ada bazaar dan akan ada parade hanbok. Banyak peserta yang sudah bersiap, tua muda, pria wanita. Semua pakai pakaian tradisional Korea. Seru liatnya.

Kiri : Odeng Kanan : Chicken gangjeong

Sambil menunggu parade, kami jajan odeng seharga KRW 1.000 dan chicken gangjeong (ayam goreng khas Korea yang berbumbu manis) seharga KRW 3.000. Semuanya enak !  Continue reading

Categories: 2015-2019, ASIA, Korea Selatan | Tags: , , , , , , | 5 Comments

Korea Selatan : 20-30 Oktober 2017 (part 4 – Nami Island, Garden of Morning Calm)

Lanjutan Day 7 : Cheongpyeong

Tiba di Chuncheon Bus Terminal, kami seharusnya pindah ke station subway untuk melanjutkan perjalanan dengan subway menuju Cheongpyeong station. Hanya karena kami tidak tahu di mana letak station subway nya, maka kami jalan kaki ke Gangwon-Do Tourist Information Center saja. Tadi sempat dilewati oleh bus.

Chuncheon

Jadi dari terminal bus, kami balik arah dan melewati kolong jembatan rel kereta. Seperti biasa ada brosur wisata dan petugas yang ramah berbahasa Inggris. Namun yang khas adalah nuansa film Winter Sonata, sebuah drama televisi 20 episode tahun 2002, yang disiarkan KBS TV dan sempat menjadi hits juga di Indonesia.

Film winter Sonata ini mengangkat pamor Nami Island yang masih masuk propinsi Gangwon-Do (satu propinsi dengan Seoraksan-Sokcho) sebagai salah satu tempat shootingnya. Di information center ini ada tempat berfoto dengan background Winter Sonata, ada foto2 artis pemeran nya dan ada tempat nonton film nya juga.

Setelah bertanya pada petugas, ternyata station subway berada pada jembatan kereta yang tadi kami lewati. Oke lah, kami pun balik lagi dan harus menyebrang jalan. Dari station Chuncheon, kami menuju Cheongpyeong station dengan bayar menggunakan T Money seperti di Seoul. Lama perjalanan kurang lebih 40 menit. Perjalanan subway ini semuanya di atas tanah. Melewati kota2 kecil dan desa. Pemandangannya cantik banget, terutama di Gapyeong yang merupakan station terdekat dengan Nami Island.

Continue reading

Categories: 2015-2019, ASIA, Korea Selatan | Tags: , , , , , , , , , | 1 Comment

Korea Selatan : 20-30 Oktober 2017 (part 3 – Mt. Seorak, Sokcho)

Lanjutan Day 5…

Akhirnya kami tiba di Sokcho Intercity Bus Terminal. Di depan terminal ada Tourist Information, jadi kalo mau tanya apa pun mudah. Bahkan setelah tau kami dari Indonesia, petugas nya memberikan panduan wisata yang berbahasa Indonesia. Wuidih… keren !

Sejajar dengan Tourist Information tersebut ada halte. Nah, kami menunggu bis no.7-1 di halte tersebut. Tujuannya adalah ke arah Mt. Seorak / Seoraksan. Ya, kami akan menginap di KENSINGTON STARS HOTEL. Satu2nya hotel bintang lima di area Seoraksan, hotel paling tua dan paling dekat dengan Seoraksan. Harga normalnya KRW.275.000 (3,3 juta rupiah) per malam untuk tipe yang deluxe, tapi kami dapat harga hanya KRW 67.760 (813 ribu rupiah) per malam melalui booking.com. Diskon 75% bo !  Wah, asyiknya bisa menginap di hotel bintang lima di tempat wisata terkenal luar negri dengan harga murah.

Tidak lama bus pun datang. Harga tiketnya KRW 1.200 per orang dan bayar cash. Perjalanan ke sana melintasi kota Sokcho, Sokcho Express Terminal dan makin lama makin ke pinggiran kota. Perjalanan bus sekitar 40 menit, lalu bus terjebak dalam kemacetan panjang. Parah juga, ternyata ini sudah mendekati Mt. Seorak. Karena hanya 1 jalur menuju tempat wisata jadinya macet panjang, seperti di Puncak saja.

Continue reading

Categories: 2015-2019, ASIA, Korea Selatan | Tags: , , , , , , , | Leave a comment

Create a free website or blog at WordPress.com.